Pages

Monday, January 31, 2011

Krisis dan Rusuhan di Mesir

Assalamu'alaikum =) 

  
     Krisis di Mesir? Rusuhan semakin teruk, polis pun berkurang. Pelajar yang terperangkap kat airport dalam keadaan yang tidak berapa baik. Ya Allah :'( Pelajar tak boleh keluar beli makanan. Apa yang lebih teruk, ada juga insan yang menggunakan situasi ini sebagai satu kesempatan menambah rezeki dengan menaikkan harga barang. Bayangkan satu cawan kopi berharga RM200. Oh Allah, please protect them. Please bring them back :'(
      Ya Allah, bantulah sahabat-sahabatku yang berada di Mesir dan saudara-saudaraku yang memperjuangkan AgamaMU ya Rabb. Permudahkanlah urusan mereka. Lindungilah mereka daripada mara bahaya dan kelaparan. Payungilah mereka dengan perlindunganMU. Sungguh tiada yang dapat melindungi mereka selain Engkau yang Maha Pelindung. Kami memohon ya Allah, yang dapat memberi setinggi-tinggi perlindungan.
     Untuk maklumat lanjut sila klik SINI. Atau klik YANG INI.

p/s: kepada KHALILAH, LILY, SHUKRIAH, AZZATUL FATONAH dan sewaktu dengannya. Jaga diri di sana. Ya Allah :'( kami sentiasa doakan kamu di sini. 

Duhai Hati..Tetaplah Istiqomah

Assalamu'alaikum =)


Duhai hati,
Letih yang engkau rasakan selama ini mungkin tidak sebanding dengan letihnya hati mereka dalam menapaki kehidupan ini. Di dalam keletihan itu, mereka memahami bahawa letihnya mereka akan membuat mereka menjadi orang-orang seperti yang dicitakan. Lalu bagaimana denganmu wahai hatiku? Baru sebentar sahaja engkau merasa letih tapi kau sudah merintih bagai seribu tahun kau mengalaminya. Malulah pada mereka yang keletihan tetapi mereka memaknai letihnya sebagai sebagai sesuatu yang dapat mengantarkannya pada sebuah kebahagiaan. Bukankah akhir dari perjalanan orang yang berjuang dan berkorban itu sebuah kebahagiaan jika dijalani dengan ikhlas dan penuh kesungguhan?


Duhai hati,
Lelah memang akan terus menerus menerpamu. Tetapi jika kau renungi kembali sirahnya Rasulullah SAW dan para sahabatnya, perjuangan mereka tidak mengenal lelah. Setiap lelah menghinggapi mereka, mereka beristirehat dan kemudian bangkit berjuang semula. Mereka faham andai diamnya mereka tidak akan dapat membuahkan hasil apapun di dalam kehidupannya. Mereka yakin perjuangan dan pengorbanannya selama ini, berlelah-lelahan, akan berbuah sebuah kebahagiaan yang tidak dapat tergantikan nikmatnya. Lalu bagaimana denganmu wahai hatiku? Baru sebentar saja kau diberi dugaan dan ujian tapi kau sudah merasa lelah dan menyerah. Malulah kau pada mereka yang tidak punya apa-apa tetapimereka tetap istiqomah berjuang dan berkorban hingga cita-cita mereka tercapai. Bukankah orang yang berjuang dan berkorban itu lelah? Bukankah akhir dari kelelahan orang yang berjuang dan berkorban itu sebuah kebahagiaan jika dijalani dengan ikhlas dan penuh kesungguhan?


Duhai hati,
Sakit yang terus menyapamu hari ini adalah ujian dan dugaan dari Allah seberapa kukuhnya engkau menjalani apa-apa yang engkau yakini atasNYA. DIA ingin tahu seberapa seriuskah engkau dalam menapaki jalan kehidupan yang sudah DIA gariskan. Sakit yang DIA berikan adalah sebuah perhatian khususNYA kepadamu. DIA masih sayang kepadamu dengan memberikan ujian dan dugaan. Andai saja kau tidak merasa diuji dan diberi cubaan, maka kau akan sentiasa berasa aman, padahal kau sedang berada di tepian jurang yang menganga lebar dan siap menerkammu.

Duhai hati,
Penatnya dirimu menghadapi segala permasalahan yang engkau temui di sekitarmu, itulah yang terus mentarbiyyahmu untuk dapat memahami sekelilingmu dengan lebih baik. Di kananmu ada orang-orang yang engkau sayangi dan kasihi. Di hadapanmu ada orang-orang yang engkau hormati. Di kirimu ada orang-orang yang engkau sentiasa bercengkerama dengannya. Di belakangmu ada orang-orang yang selalu mendukungmu dalam setiap do'anya meski kau tidak pernah tahu. 

Duhai hati,
Jika engkau tidak senang dengan sepatumu yang sudah lusuh, maka ingatlah mereka yang tidak punya kaki namun tidak pernah pun mengeluh. Ada saja cara mereka untuk menyemangati diri. Ada saja sugesti untuk membuat diri mereka bersemangat. Ada saja pemikiran positif yang mereka punya hingga mereka tetap bersemangat. Ada saja cita-cita yang ingin mereka gapai hingga semangat itu tetap terpatri di dada mereka.


Wallahu'alam. =)

Tuesday, January 25, 2011

Special Attentions are needed~

Assalamualaikum =)


     Gambar lambang bendera zionis Israel lengkap dengan lilin saranah abadah Yahudi selama ini tersimpan di dalam komputer atau lappy di seluruh dunia.


     Oleh itu, buat semua rakan2 yang beragama Islam, anda dimohon untuk: Buka komputer atau laptop anda pada direktori Local Disk C:\lepas tu pergi ke Program Files\lepas tu Microsoft Office\lepas tu MEDIA\dan last sekali pergi ke CAGCAT10, cari gambar bernamaJ0285926 . Anda akan temukan gambar Lambang atau bendera zionis Israel (seperti gambar di atas) lengkap persis dengan warna aslinya dan lilin sarana ibadah mereka..HAPUSKAN!!! Gambar tersebut ada disemua PC di seluruh dunia..SEBARKAN SEMAMPUNYA!!! Semoga kita sentiasa dilindungi Allah.

  So, for all Muslims, u're requested to: Open ur computer or laptop in the directory Local Disk C:\ after that go to Program Files\ then go to Microsoft Office\ next go to MEDIA\ and lastly go to CAGCAT10, find the image named J0285926. U'll find a picture of symbol or the flag of the Zionist Israel (as pictured above) complete with exactly the original color and the wax of religious facilities .. delete them! The image is in every PC in the world .. spread the word!!! May Allah always protected us.

Wallahuta'ala 'alam.

Tuesday, January 18, 2011

8 Tahun Lalu

"Mama! Kenapa orang tak boleh ikut?" tanya budak perempuan itu. Ternyata dia juga bimbang apabila mendengar khabar tentang ayahnya yang kononnya terpaksa ditahan di hospital.


     Melihat mamanya terburu-buru selepas saja menerima panggilan yang membawa khabar tentang ayah, laju saja kakinya mendapatkan mamanya. Jelas kelihatan daripada ekspresi wajah mama, khabar yang baru saja tiba itu bukan sesuatu yang menyenangkan.


     "Mama tak lama kat hospital tu. Lepas tengok ayah di hospital mama baliklah. Kamu stay kat rumah jaga adik-adik. Mama boleh percayakan kamu kan?" tanpa kalam budak perempuan berumur sebelas tahun itu hanya mengangguk menahan tangis anak kecilnya. 


     Budak perempuan yang telah diserahkan tanggungjawab sebagai anak sulung itupun menjalankan amanah sepertimana yang mamanya harapkan. Ya. Situasi seperti ini, mama memang memerlukan dia untuk membantu. Langkah kecilnya bersama bunga yang dipetik di jalanan di genggam elok menuju ke tadika berhampiran rumahnya untuk menjemput adik perempuannya. Dengan nyanyian kecil di bibir hanya untuk menghiburkan hati sepanjang perjalanan di bawah sinar mentari petang.



     "Mana mama?" tanya si adik.


     "Pergi hospital tengok ayah,"


     "Ouh, ayah sakit?"


     "Hmm,"


     Perbualan yang singkat antara budak perempuan itu dengan adiknya tiba-tiba terhenti. Terdengar suara seseorang memanggil-manggil namanya. Lantas dalam kiraan yang sama dua beradik itu menoleh ke arah suara itu. 


     "Ah aunty? kenapa?" aneh benar cara wanita yang sebaya mama itu memandangnya. Matanya merah seolah dan bibirnya bergetar seolah ada sesuatu yang berat yang cuba ditahannya.


     "Banyakkan sabar ya nak. Semoga arwah ayah kamu tenang di SANA," tutur wanita itu sambil mengusap ubun-ubun budak perempuan itu. 


     Tersenyum lagi. Budak itu hanya tersenyum mendengar apa yang dikatakan wanita itu. 


     "Aunty, memanglah mama pergi hospital pagi tadi. Mama tengok ayah sakit kat hospital. Rileks aunty. Hehe," lalu dia meneruskan langkah menghala ke rumah. Sekejap budak itu terfikir 'orang yang masuk hospital mesti meninggalkah?' Persoalan yang sama tingkatnya dengan pemikiran kanak-kanak.


     Setiba di rumah, hati budak perempuan itu gembira bukan kepalang sejurus melihat sosok mamanya. Dengan muka yang muram tetapi masih tersenyum mama mengajak mereka semua ke hospital untuk menziarahi ayah. 


    Sepanjang perjalanan budak perempuan itu menceritakan kisah perbualannya tadi dengan wanita yang dipanggil aunty itu. Mama hanya memandang kosong. Tiada respon hanya senyum yang tawar. Lalu budak perempuan itu membagi-bagi bunga-bunga yang dipetiknya kepada adik-adiknya. Seorang sekuntum. Pertama kepada adik lelakinya yang dua tahun muda darinya. Seterusnya kepada adik perempuannya yang masih tadika. Akhir sekali kepada adik perempuannya yang bongsu berusia dua tahun setengah. 


     "HOSPITAL QUEEN ELIZABETH," dibaca kuat susunan perkataan itu seolah-olah untuk memberitahu adik-adiknya tentang ketibaan mereka.

     "Mama, di mana bilik ayah?"


    Pertanyaan yang sepi tidak berjawab dibiarkan terbang oleh bayu masa. Langkah di atur membontoti langkah mama. Satu-persatu ruang dilalui semua masih tidak jelas bagi budak perempuan berumur sebelas tahun itu.  


     'BILIK JENAZAH.' Satu-satunya ruang yang jelas dan difahami oleh budak perempuan itu. Hatinya mulai berombak. Satu-persatu wajah insan yang tidak asing baginya ditatap penuh pertanyaan. Atok, nenek dan semua memandangnya dengan mata berkaca-kaca. Apa semua ini? Mengapa dengan mereka? Ada sesuatu yang sedihkah? Bilik jenazah?


     "Kalau ada mana-mana keluarga jenazah yang mahu memberi kucupan terakhir bolehlah lakukan sekarang sebelum  kita sempurnakan kafan," kata seorang lelaki tua yang muncul tiba-tiba di sebalik pintu berwarna biru itu. Pintu yang memisahkan sebuah ruangan kecil dengan ruang legar bilik jenazah itu.


     "Ayah?" laju saja kalam itu termuntah selepas melihat sekujur tubuh terbalut dengan kain putih terlentang tidak bermaya di tengah-tengah bilik itu. Hatinya beku. Retak. Seolah-olah ingin pecah. Kakinya lemah. Rebah. Seakan tiada kudrat untuk berdiri. Tangannya bergetar. Terlepas sekuntum bunga yang tadinya kejap dalam genggaman. Tanpa di undang air matanya jatuh seperti butiran mutiara yang terputus dari utasnya. Perlahan-lahan kakinya melangkah ke arah jasad yang sudah tiada rohnya. Tangannya menggenggam tiang seolah-olah minta pimpinan. 



     'Itu ayah. Adik, itu ayah. Mama, itu ayah. Kenapa balut ayah macam tu? Mama, bawa ayah balik rumah.' ini semua hanya mampu dijerit dalam hati. Sudah tiada upaya untuk berbicara. Dalam kebingungan budak perempuan itu berbisik perlahan ke telinga jenazah ayahnya.


     'Macam mana dengan janji ayah untuk bawa orang main di pantai?'


     'Ayah, tahun depan orang UPSR.'


    'Ayah, raya tahun ni orang patut pakai kasut warna apa?'


     'Ayah, orang dah tak da ayah lain. Cuma ayah seorang. Macam mana?'


     'Ayah, macam mana ayah boleh tinggalkan orang tanpa beritahu orang dulu?'


    Persoalan-persoalan yang tiada kematangan padanya. Persoalan-persoalan yang tiada balasan. Persoalan-persoalan yang masih tiada jawabnya. Persoalan-persoalan yang menulis plot sebuah cerita tentang seorang anak perempuan.


     17 Januari 2003. Tarikh yang merakam sebuah episod hitam. Episod yang mengisahkan takdir dan kekuasaan Allah S.W.T. Episod seumpama warkah yang di hantar ke riba mencatatkan satu ketentuan tanpa salam bermadah. Namun, segalanya punya hikmah. Budak perempuan yang kebingungan dan keliru dengan permainan hidup lapan tahun dulu perlahan-lahan belajar erti hidup yang benar-benar hak. Budak perempuan yang menangis teresak-esak meratapi pemergian mengejut insan yang dianggap hero hidupnya kini mulai tabah mengusap air mata. Kisah lapan tahun lalu membentuk peribadi seorang budak perempuan yang mulai dewasa. Terima kasih ya Allah atas segala tarbiyyahMU.


Wallahuta'ala 'alam.


    
    

    

    

    

Friday, January 14, 2011

Terima Kasih Ya Allah...

Mereka saaaaaaaaaaaaangat baik. 
Terima kasih ya Allah atas pemberianMU ini. 
Semoga hati ini akan lebih tabah menghadapi segalanya. 
Terima kasih ya Allah.


Tuesday, January 4, 2011

Let's Stay Together!!!

I was so happy when you smiled.
Your smile breaks through the clouds of gray.
Far from the sunny days that lie in sleep.
Waiting with patience for the spring.
When the flowers will bloom renewed again.
Knowing there's more beyond the pain of today.
Although the scars from yesterday remain,
You can go on living as much as your heart believes.
You can't be born again although you can change. 
Let's stay together always..

You came to me when I was alone.
All by myself again today.
The rain just keeps coming down and washes away.
All of the pain we hold inside,
we have to break free and come alive.
No more holding back our love anymore.
Even though times are hard and seem to go on.
We'll move past that point in time to find our futures.
Never again alone 'cause I'm finally home.
Let's stay together forevermore...



Happy new year everyone!! Let's stay together and never give up to fill this year again with happiness and barakallah. Naega dangsin-eul haengbog sowon!