Pages

Sunday, October 31, 2010

Mencari Sakinah 6

Pawana kelambaja hari itu sungguh menenangkan. Hatiku semakin tenang menghadapi kehidupan baruku ini. Cuma aku harap suatu saat nanti mama dan papa mahu menerima cara hidup yang benar. Islam. Sungguh hanya itu yang aku harapkan di dunia ini. Dapat hidup dengan tenang bersama mama dan papa dalam suasana Islam pada keseluruhannya.


"Assalamualaikum Wardah Sakinah. Apa yang ditenungkan itu?" aku terkejut. Segala lamunanku juga bertempiaran entah ke mana.


Aku tersenyum. Terpegun seketika. Sepasang suami isteri berdiri menghadapku. Penampilan yang cukup Islamik. 'Wardah Sakinah'. Setelah sekian lamanya aku menanti untuk menggunakan nama baruku itu  baru hari ini aku di gelar dengan nama itu. Alhamdulillah. 


"Eh! Mama. Papa. Dari mana ni?"


"Dari pejabat agama Sakinah," terasa kekok pula aku dengan nama baruku itu. Mama tersenyum riang. Begitu juga dengan papa yang ada di sisi.


"Buat apa?" aku bertanya seperti anak kecil. Hairan.


"Sakinah ni tanya pula. Ingat Sakinah seorang sajakah yang nak masuk Islam?" Papa menyoal kembali dan terus tersenyum mekar semekar wardah di laman hadapan rumah kami.


Malam itu merupakan malam yang paling bermakna buatku. Aku mengangkat kaki ke bilik air. Aku mengambil wudhu' dengan tenang sekali. Mudah-mudahan wudhu' ini mampu membasuh dosa-dosaku yang terdahulu, kini, dan yang akan datang. Aku ingin menghamparkan nasuhahku di hadapanNYA malam itu. Biarlah aku merafa'kan cintaku padaMU ke tempat yang paling agung yang selayaknya untukMU. Malam itu, bersama sinarnya rembulan dan kerdipnya sang bintang, aku dapat merasakan sakinah yang luar biasa. Bibir dan jiwaku berwirid panjang. Tanpa sedar, perlahan-lahan mataku terkatup. Rebah bersama shahadah.


Wallahuta'ala a'lam.

No comments:

Post a Comment