Pages

Sunday, October 31, 2010

Mencari sakinah 5

Azan subuh berkumandang membuatkanku terjaga. Terasa seluruh anggota badanku sakit. Tidak. Bukan. Jiwa dan ragaku juga sakit. Aku mencari-cari kain sarung yang boleh kujadikan kain sembahyang. Langkahku masih lagi lemah. Dengan langkah yang berhati-hati aku mengambil wudhu'. Pedih. Ingin saja aku menjerit kesakitan. Luka di kepala dan di bibir terasa pedih. Tidak. Aku tidak boleh mengalah. Akhirnya selesai jua kusempurnakan air sembahyangku. 


Aku membentangkan sejadah betul-betul menghadap kiblat. Kemudian takbir kuangkat dengan penuh tertib. Keperitan yang kurasakan bukan alasan untukku menghangatkan asmaraku dengan yang Maha Esa. Air mataku mengalir lagi. Malah semakin deras. Aku seperti anak kecil yang minta dipujuk. Kuluahkan segala yang ada di hati di hadapan sang Pencipta. Belumpun sempat aku memberi salam deringan telefon di ruang tamu memecah keheningan subuh. Setelah memberi salam aku segera mendapatkannya.


"Ya saya Jane. Ada apa?" aku menanyakan tujuan pemanggil itu. Entah kenapa aku berasa tidak sedap hati. Rusuh dan ruwet seketika duniaku.


"Apa? Di mana? Baiklah saya datang," panggilan dari hospital membuatkan tangkai jantungku seolah-olah tercabut dari tempat persemadiannya. Tanpa sedar air mataku gugur lagi tanpa diundang. Memang benar kata orang. Air matalah sahabat yang paling setia.


Aku mendail nombor Ustazah Fatini. Beberapa minit kemudian ustazah datang menjemputku di rumah. Ustazah memandu Proton Wiranya ke hospital. Aku perlu segera sampai. Mama dan papa kemalangan. Ya Allah. Selamatkanlah mereka.


Di hospital aku telah diberitahu bahawa punca kemalangan tidak diketahui. Pihak polis juga bingung memikirkannya. Mereka tidak menemui sebarang kerosakan pada kereta yang dipandu papa. sebarang tanda bahawa kereta tersebut melanggar atau dilanggar sesuatu juga tidak ada. Mama dan papa juga tidak tercedera. Tetapi hairannya masih juga tidak sedarkan diri. 


"Maaf Cik. Tapi saya benar-benar bingung. Saya tak tahu rawatan apa yang perlu saya beri kepada ibu bapa cik. Mereka langsung tidak tercedara di luar dan di dalam. Semuanya normal. Sebagai doktor saya hanya menyediakan rawatan berasaskan teori dan sains. Kes semacam ini saya sarankan cik menggunakan alternatif lain yang lebih tradisional," Doktor Khairul memberikan penjelasannya dengan serius dan bersungguh-sungguh.


Pagi itu juga aku mengambil keputusan membawa mama dan papa pulang ke rumah. Dengan bantuan Ustazah Fatini dan Ustaz Qayyum, aku mencari dan mencuba pelbagai jenis rawatan untuk menyembuhkan mama dan papa.Namun, tidak ada satu pun yang memberi kesan positif. Duniaku semakin celaru. Bagi perempuan yang hanya berusia 17 tahun sepertiku, agak berat aku berhadapan dengan ujian sebegini. 'Bantu hambaMU ini ya Allah.' 


Kehadiran teman-teman sekolahku sedikit sebanyak dapat mengurangkan kegusaran kalbuku. Bisikan kata-kata semangat mereka juga umpama air zamzam yang menghilangkan kehausanku di tengah padang pasir. Bertuahnya aku dikelilingi manusia yang menghamparkan cinta kepadaMU. Ini membuatkan aku bertambah kuat untuk mencintaiMU.


*****

Hari yang berlalu terus saja berlalu tanpa menoleh lagi. Debu-debu masa diterbangkan angin semalam. Kini sudah hampir sebulan mama dan papa tidak sedarkan diri. Masih segar diingatnku peristiwa di hospital tempoh hari. Pihak polis menemui telekung dan al-Quran di dalam kereta. Aneh. Ke mana hendaknya dibawa semua itu? 

Aku melupakan sebentar semua persoalanku itu. Aku ingin memberi sepenuh perhatian terhadap mama dan papa. Setiap malam aku tidak lupa untuk mengalunkan ayat suci Kalamullah di sisi mama dan papa. Biarlah kelak ayat-ayat ini meresap ke jiwa dan sanubari orang tuaku. 

Entah bila mataku terlelap. Aku dapat merasakan usapan lembut membelai dahiku. Perlahan-lahan aku membuka mata. Mama dan papa telahpun sedar. Aku memeluk mereka berdua seeratnya. Tahukah kalian aku merindui kalian. Mama dan papa. Alahamdulillah. Segala puji bagiMU Tuhan.

No comments:

Post a Comment