Pages

Sunday, October 31, 2010

Mencari Sakinah 4

Papa terpaku berdiri di ambang pintu kamarku. 


"Apa ini?" papa menengking lagi. Belum pernah aku melihat papa segarang itu. Aku terus saja membisu. Entah jawapan apa yang harus kuberi. Takut nanti tersalah bicara papa semakin marah. 


"Hei Jane. Papa tanya ni. Apa semua ni? Sejak bila Jane lakukan semua ni? Jawab Jane," papa mengulangi soalannya yang belum kujawab. Kecut perutku melihat wajah papa. Bagai singa kelaparan yang bersedia menerkam mangsanya bila-bila masa sahaja. 


"Jawablah Jane. Papa tanya tu," giliran mama pula menyoal.


"Mama...papa... Jane bukan seperti dulu lagi. Jane...Jane...dah...masuk Islam," paaaaaaaaaap!!! Aku menelan liur. Sepantas kilat aku mengusap-usap pipku. Pedih. Satu tamparan hebat dari papa berlabuh di pipi kananku. Seketika terasa seperti cecair merah mngalir setitik demi setitik.


Kukira papa akan mengasihani aku. Tetapi sangkaanku jauh meleset. Ternyata papa belum juga berpuas hati. Dengan kudrat yang papa miliki, papa memaksaku menanggalkan telekung putih yang menyarung tubuhku dari tadi. Tidak cukup dengan itu, al-Quran pemberian Farah, teman sekelasku disambar daripada pelukanku. Lantas aku terdorong dan terjatuh mencium lantai.


"Papa jangan. Itu Jane punya. Papa tolonglah. Jangan ambil. Jane perlukan semua itu," aku merintih meminta belas dari insan yang bernama ayah sambil berpaut di kakinya.


"Binatang! Dari kecil aku bela kau ini yang kau balas? Anak derhaka. Bagus. Kau jangan harap aku biarkan kau memalukan aku. Aku bunuh kau Jane!" sekali lagi tamparan kuat papa menghinggap ke pipi   kananku yang masih berdarah. Aku berpaut kembali pada kaki papa. Biarlah. Biarlah dia memukulku. Aku sudah tidak kidah lagi. Apa yang benar akan aku pertahankan.


"Papa bunuhlah Jane sekarang. Jane takkan berganjak dari keputusan Jane. Bunuhlah Jane papa. Bunuhlah anak papa ni," tuturku perlahan ditenggelami esak tangis seorang hamba yang mencintai Penciptanya dan sendu seorang anak yang mencintai ibu bapanya.


"Diam! Kau jangan cabar aku Jane. Kau ingat aku tak berani?" penampar papa menjadi habuan. Tapi kali ini di pipi kiriku pula. Kuat. Aku terdorong dan kepalaku terkena bucu katil. Ya Allah, sakitnya. Deritanya. Apakah begini beratnya sengsara insan terdahulu yang ingin mempertahankan syiarMU? Ataukah lebih berat daripada ini? Sungguh berbisa bagi seorang perempuan yang bertubuh kecil sepertiku ini. 


Dengan kudrat yang ada aku mendongak. Kulihat air mata mama jatuh berlinangan. Aku mencium kaki mama. Bukan niatku untuk menderhakai mama dan papa. Bukan niatku untuk menyakiti jiwa kalian. Sungguh aku sangat mencintai kalian. Dalam hati aku berbisik sayu 'mama...peluklah anak mama ini seperti mama memeluknya dahulu. Pujuklah anak mama ini sepertimana mama memujuk rajuknya dahulu. Kesatlah air mata anak mama ini dengan ibu jarimu seperti mama mengesat air matanya ketika dia kesedihan dahulu.'


"Jane anak mama," mama memelukku erat seolah-olah memahami isyarat jiwaku ini. Kami bersatu dalam pelukan dua jiwa. Tangisan kami juga bersatu mengalunkan melodi sendu malam itu.


Aku cuba menahan segala kesakitan dan keperitan. Sedaya upaya membuka mata menatapi wajah redup sang ibu. Semampu mungkin aku menguatkan diriku. Namun apakan daya, akhirnya aku rebah jua. Sudah tidak menyedari apa yang berlaku saat itu. Hanya yang jelas kedengaran raungan mama dan cacian papa. 

No comments:

Post a Comment