Pages

Sunday, October 31, 2010

Mencari Sakinah 3

Dengan hati yang berdebar, aku diam bersimpuh di sisi Iman, Ustazah Fatini dan teman-teman yang lain. Gelora di hati ini sedaya upaya aku redakan. Aku menggenggam tangan Iman yang juga bersimpuh di sisiku. Dari jarak yang tidak berapa jauh, aku dapat melihat Ustaz Qayyum duduk bersila sambil membetulkan kopiah di kepalanya. Tanpa sengaja pandanganku jatuh pula kepada Fitri. Dia tersenyum padaku. Lucukah dia melihat keadaanku ini. Aku semakin berdebar menanti saat itu. Penghawa dingin yang di pasang di dalam surau ini juga tidak mampu menyejat peluh yang mula mengalir di dahiku. Dan Fitri terus saja tersenyum.


"Asyhadu alla ilaaha illallah wa asyhadu anna muhammadar rasulullah," tenang saja aku mengucapkan kata-kata syahadah ini. Gembira yang tak mampu diungkap dengan lidah dan lisan. Tanpa sedar air mataku menitis seperti mutiara putih. Alhamdulillah. Aku berikrar dalam hati. Tidak akan aku perjapakkan nikmat Islam dan Iman yang kumiliki kini.


Teman-teman yang menjadi saksi pengislamanku bergilir-gilir mengucapkan tahniah dan selamat datang. Tidak terkecuali Fitri, ketua persatuan Islam sekolah merangkap Imam sekolah. Fitri yang selalu melaungkan azan yang menenangkan dan membuat aku jatuh cinta pada Islam juga pada Rabbul Haq. Sungguh aku berasa tenang selesai saja kalimah syahadah aku tuturkan. Aku dapat merasakan sakinah yang kucari selama ini.


*****

Aku melabuhkan punggung di birai katil. Aku melihat kembali pemberian Ustazah Fatini petang tadi. Hatiku berbunga tatkala melihat buku yang bercorak islamik berwarna hijau. Inilah buku yang dibaca oleh Iman tempoh hari. Aksara-aksara yang tersusun berbunyi 'Apa Ertinya Saya Menganut Islam' sekaligus memaudhu'kan buku ini. Sesaat kemudian, aku ternampak pula sepasang telekung dan sehelai sejadah. Tidak smena-mena air mataku gugur lagi. Dadaku sebak. Bila agaknya aku dapat menggunakan telekung dan sejadah ini?

*****



Kincir waktu terus berputar. Kini genap lima bulan aku menjadi seorang muslimah. Segala-galanya masih lagi rahsia. Bukan kepada guru-guruku. Bukan juga kepada teman-temanku. Tapi kepada mama dan papa. Aku masih lagi mengumpul kekuatan dan keberanian untuk berterus terang.


Ilmu dan pengetahuan agama juga telah banyak aku perolehi. Sekarang aku sudah mampu membaca surah al-Fatihah. Sudah boleh mengenal huruf-huruf kitab al-Quran. Aku juga sudah boleh solat sendiri walaupun semuanya masih bertatih. Iman yang menyemarak di jiwa ini selalu mengundang keajaiban. Hasil kesungguhanku dan hasil bantuan Allah, aku mampu mempelajari semuanya dengan pantas.


Malam itu aku membaca kitab yang ditinta oleh Allahyarham Ustaz Fathi Yakan. Kitabnya 'Apa Ertinya Saya Menganut Islam' adalah kitab yang diberikan oleh Ustazah Fatini lima bulan lepas. Sudah dua kali aku khatam buku ini. Satu-satu isinya kubaca dengan mafhum.


Malam semakin pekat menghitam. Sayup-sayup lagu nasyid 'Menanti di Barzakh' kedengaran dari corong radio. Tapi tidak pula kupasti siapa munsyidnya. Gerun hatiku setiap kali mendengar lagu ini. Tiba-tiba hatiku tergerak untuk menunaikan solat sunat seperti yang di ajar oleh Iman. Biarlah aku melabuhkan cintaku pada Rabbul 'Izzati.


Di atas tikar baldu ini, aku bersimpuh dan berwirid panjang. Kumohon do'a dan pengharapan agar diampunkan dosa. Di samping bermohon agar diriku diberi ketabahan dan ketakwaan dalam menempuh pancaroba duniawi. Setelah itu aku merafa'kan cinta agungku dengan mengalunkan pula kalam suci al-Quran. Meskipun segala-galanya masih belum lancar aku tidak peduli. Biarlah aku menjamah sekenyang-kenyangnya sakinah malam itu.


"Jane!!!"


Satu suara yang amat biasa di halwa pendengaranku. Perlahan-lahan aku menoleh ke arah dari mana datangnya suara itu. Angin gemuruh di hatiku bertiup kencang sekencang Ribut Katrina. 'Ya Allah, berikan aku kekuatan.'

No comments:

Post a Comment