Pages

Thursday, October 28, 2010

Mencari Sakinah 1

Assalamu'alaikum sahabat-sahabat fillah. Bagaimana khabarnya hati dan minda kalian? Alhamdulillah. Allah SWT senantiasa cinta kepada kita. Ingin kucoretkan sesuatu sebagai juadah rohani kita semua hari ini.


Sesuai dengan maudhu'nya, tanpa pena, tanpa dakwat juga tanpa sehelai kertas kupilih tajuk yang sangat mengusik imanku sejak akhir-akhir ini. Dimana tajuk ini kudapati ketika mengikuti slot tazkirah semasa jamuan raya yang lepas bersama keluarga Persatuan Belia Muslim (PBM) dan keluarga kolej, mihrabku menuntut ilmu. "MENCARI SAKINAH". Tercetus pada ilhamku yang dikurniakan Allah untuk menjadikan tjuk ini sebuah cerita cinta. Mungkin cerita ini tidaklah sehebat cerita SALJU SAKINAH karya Zaid Akhtar. Mungkin bukan juga seindah wajah wanita yang bernama SAKINAH. Tetapi insyaAllah yang terbaik juga kuberikan untuk kalian.


Jarum jam kuperhatikan telahpun berhenti di angka tujuh. Aku meluru ke beranda rumah. Entah mengapa hatiku girang melihat orang-orang yang berbaju melayu dan bertudung labuh berwarna putih itu. Kemas dan ayu tanpa ada sebarang kecacatan. Beriringan ke masjid dengan wajah yang begitu tenang dan asyik. Seketika, kedengaran sayup-sayup laungan kuat dari arah masjid yang berkubah biru itu. Hairan dan aneh. Mengapa aku dapat merasakan sesuatu yang tenang dan mendamaikan setiap kali mendengarnya? Tanpa sedar, kakiku melangkah seiring dengan mereka. Ke arah tujuan yang sama. 

Beberapa minit berlalu, aku asyik melihat mereka di dalam masjid itu. Pergerakan yang sama. Penghadapan yang sama. Pembacaan yang sama. Tanpa resah, kulihat mereka begitu tenang dengan apa yang dilakukan mereka. Mungkin lebih tenang daripada aku yang hanya melihat. Tiba-tiba, kumerasakan sesuatu yang hangat mengalir di pipiku. Ya. pengharapan dan hajat yang diterjemahkan dalam do'a serta tadahan tangan yang tidak pernah lelah benar-benar menyentuh hatiku dengan cara yang luar biasa sekaligus ku merasakan sakinah yang kucari selama ini. Namun aku bingung, pada siapa harus aku sembahkan rasa syukur ini?


Notakaki : InsyaAllah. Beginilah ceritanya untuk episod yang pertama ini. Akan bersambung esok atau lusa atau tulat jika dipanjangkan umur. Sebenarnya penat dah jari ni menari-nari di atas keyboard. Jadi kusengajakan untuk meringkaskan cerita untuk hari ini. Maaf atas kekurangan. Wallahuta'ala a'lam.

No comments:

Post a Comment